Mister Long, Don't Be Arrogant

Bab 158 Deportasi, Ciuman Selamat Tinggal Di Bangsal

Bab 158 Deportasi, Ciuman Selamat Tinggal Di Bangsal

Di keluarga Long yang kelas atas, orang-orang dengan latar belakangnya sepertinya tidak memenuhi syarat untuk berada di keluarga mereka, apalagi dia sekarang terinfeksi HIVAIDS.

Tapi bagaimanapun Chu Luohan bisa mengerti bahwa dia sebenarnya akan diusir dari keluarga Long selamanya.

Deportasi...

Saat duduk di ruang interogasi, Chu Luohan merasa langit seakan redup.

Dia menundukkan kepalanya dan menutup matanya, Chu Luohan tampak menyerah dengan apa yang terjadi dalam hidupnya. Dia berkata, "Sebelum aku pergi, bisakah aku melihat Long Xiao untuk yang terakhir kali?"

Ini adalah permohonan terakhirnya, dia tidak mengharapkan hal lain, dia hanya meminta Long Ting untuk mengizinkannya melihat Long Xiao lagi.

Tanpa diduga, Long Ting secara blak-blakan menolak, tidak memberinya ruang untuk berkhayal, "Tidak, Chu Luohan, nyawa anakku tidak boleh terancam di tangan orang-orang sepertimu."

Begitu Long Ting memberi perintah, tidak ada yang bisa mengubahnya, dan waktu deportasi di dokumen itu lusa, dia akan dipaksa pergi dari sini, dan setelah itu, tidak pernah ... tidak pernah kembali.

"Tolong, biarkan aku menemuinya untuk yang terakhir kalinya. Tuan Long tenanglah, aku tidak akan pernah membahayakan Long Xiao lagi. Apa yang kamu khawatirkan?"

Chu Luohan tidak bisa menahan air matanya, bahunya gemetar hebat karena tersedak, tubuhnya yang kurus hampir tidak bisa menahan tekanan yang luar biasa, dan dia seakan runtuh menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya.

Long Ting mendengus, bahkan nafasnya dipenuhi dengan rasa jijik pada Chu Luohan, "Kamu jangan pernah berharap untuk melihat anakku lagi."

Di mata Long Ting, orang-orang sepertinya sangat menjijikan.

Baginya, orang-orang seperti Chu Luohan adalah seerti serangga yang tak tahu malu. Dia hanya ingin menginjak-injaknya sampai mati! Dia benar-benar membencinya!

Chu Luohan merasa sakit hati. Jika dia pergi, dia tidak akan pernah bisa kembali lagi. Dia tahu dia tidak memiliki kesempatan lagi unyuk bertemu dengannya.

Tapi saat berpikir kalau dia tidak akan pernah melihat Long Xiao itu seperti mimpi buruknya.

Dia sangat sakit hati.

Sambil berdiri, Chu Luohan memejamkan mata, "Apa yang terjadi sehingga kamu bisa menyuruhku pergi tanpa berpamitan dengannya terlebih dahulu? Aku hanya ingin melihatnya terakhir kali."

Long Ting merasa jijik padanya, alis tajamnya berkerut, dia berkata sambil menatap Chu Luohan, "Apa yang bisa kamu lakukan!"

Chu Luohan mengertakkan gigi, menutup matanya, menekuk lutut, dan tiba-tiba berlutut di depan Long Ting!

Tubuhnya sangat lemah, lututnya terbanting ke lantai dengan suara tumpul, dan dia sedikit melengkungkan punggungnya, seolah-olah dia akan dipaku sampai mati.

Dengan kepala tertunduk, air mata jatuh ke tanah, dia menghancurkan martabatnya dan memohon, "Aku akan meninggalkan China lusa. Tapi ini adalah permintaan terakhirku, Tuan Long, aku sedang dalam keadaan sekarat, tolong ..."

"Cukup." Ting berkata dengan cara yang sangat pedas dan tidak berperasaan.

"Aku tetap tidak akan mengubah keputusanku!"

Ternyata percuma meohon padanya ...

Chu Luohan mengenali pria itu dengan jelas. Bahkan jika dia memotong dirinya sampai mati, dia tidak bisa mendapatkan belas kasihan Long Ting. Lupakan, dia tidak akan melakukan hal-hal bodoh lagi.

Chu Luo berdiri dan mencibir, "Selama aku belum mati, dia akan tahu apa yang terjadi hari ini, Tuan Long, ini adalah era Internet. Jika aku di Tiongkok, aku dapat menggunakan Internet untuk mempublikasikan ini. Menantu perempuan yang diancam oleh mertuanya, ya, aku memang tidak punya apa-apa, dan kamu seharusnya tidak bisa berlaku seenaknya saja! "

Chu Luohan menegakkan punggungnya dengan mantap.

Tindakan barusan seakan menjatuhkan harga dirinya, dia merasa itu adalah hal bodoh yang dia lakukan! Pandangannya tentang Long Ting salah, dia benar-benar tidak punya hati.

Ting tersenyum dingin, dia melihat Chu

aku akan menyuruh seseorang, ingat, kamu hanya punya satu kesempatan, jika kamu

mengangguk. Dia tidak menyangka Long Ting setuju, "Jangan khawatir,

dia pergi, Chu Luohan bersandar lemah di tepi

Ze. Long Ze melaporkan situasi pemulihan kakaknya secara detail. Di akhir, dia sengaja berkata, "Kakak ipar, setelah kamu dibebaskan,

"Oke, aku pasti

sedih di hatinya semakin dalam, sayangnya Long Ze tidak bisa

Tang

untukmu." Tang Jinyan ingin memberikan kabar baik

apa." Chu Luohan

tes darah Long Xiao keluar. Dia tidak memiliki virus di tubuhnya

yang

Chu Luohan tidak

ke luar negeri dan berkata, "Kali ini aku akan pergi sendiri, kamu tidak perlu menemaniku. Aku tidak tahu ke

itu, reaksi pertama Tang Jinyan

Ke mana pun kamu pergi, aku

ke rumah sakit besok dan

menjadi tenang seolah air berhenti setelah

menunjukkan senyumnya ke

dengan

sebelum aku meninggalkannya, aku ingin memasak dan makan bersamanya, tapi sayangnya ini

tersenyum sedih, dan itu membuat hati

apa makanan yang akan kamu bawa

yang mau menemaniku

keharusan yang aku lakukan." Senyumannya yang tulus, secara tidak sengaja membangkitkan kelembutan di

itu

dia menghabiskan seluruh hidupnya dengan beban

menepati janjinya, dan mengirim seseorang untuk menjemputnya, dan memberi waktu kepada Chu

pada bekas luka di wajahnya agar tidak terlihat. Goresan sepanjang lima sentimeter di wajahnya, membentuk keropeng tipis, yang bahkan

terakhir yang dia diskusikan dengan Tang Jinyan tadi malam jelas tidak berguna, karena Chu Luohan harus

waktu tiga puluh

Anda harus keluar dalam waktu 30

Luohan menyembunyikan kepahitannya dan

adalah orang yang dia selamatkan lima tahun lalu, dan dia adalah suaminya.

berjalan ke bangsal, Long Xiao bersandar di samping tempat tidur untuk membaca dokumen, matahari terbenam di luar jendela dengan hangat menghantam tubuh dan wajahnya, poni lembut dan halus tampak di dahinya, itu membuatnya terlihat sangat

halaman dokumen, dia mengerutkan kening sambil membacanya dengan

tangannya untuk memegang cangkir teh di atas meja,

lalu mengangkat matanya untuk

pegang sampai terjatuh,

mengangguk, reaksinya datar, "Jauh lebih baik, bagaimana kabarmu? Apakah masih

saat melihatnya, semua lukanya sepertinya sudah sembuh. Dia meraih tangannya dengan kedua tangan dan meletakkannya di telapak tangannya. Dia secara tidak sengaja melihat bekas

mengeluarkan suara, jari-jarinya yang hangat telah menyentuh sisi wajahnya, dia menggosok kulitnya dengan

air mata, "Kamu

"Tidak, aku cuma mau

nadanya sedikit dingin, "Kamu

tangan kecilnya, "Aku perlu istirahat

Dia berkata dengan lembut.

bahwa aku akan pergi ke Afrika. Kamu sudah berjanji untuk mengijinkanku. Jangan

menyesal, "Sial, aku seharusnya tidak berjanji

perlahan mengupas apel, mengupasnya berulang-ulang sambil menenangkan hatinya, "Kamu sedang dalam proses pemulihan di rumah sakit, begitu banyak orang yang menemanimu, jika aku tetap di sini , aku hanya akan mengganggu istirahatmu

Xiao tiba-tiba teringat luka di tubuhnya, dan dengan lembut dia membuka salah satu kancingnya dengan

Bình Luận ()

0/255