Mister Long, Don't Be Arrogant

Bab 162 Gurun Yang Panas

Bab 162 Gurun Yang Panas

"Apa!!"

"Wakil Presiden!"

"Dia ingin membunuhnya!"

Diiringi jeritan di puncak bukit, serangan balik Tang Jinyan menjadi semakin cepat. Mereka berdua saling berkelahi "Prak! Prak! Prak!".

Chu Luohan tercengang!

Dia bersembunyi di balik mobil dan melihat situasi perkelahian di sini, tiba-tiba dia merasa situasinya telah berubah secara dramatis. Dalam benaknya, Tang Jinyan adalah pria yang baik dan lembut.

Dia tidak menyangka kalau Tang Jinyan bisa berkelahi dengan keras seperti ini? Ini ... benar-benar diluar dugaan!

Dia tidak bisa mempercayainya!

Luohan menggosok matanya dan melihat ke atas lagi, Tang Jinyan menendang perut Ji Dongming dengan kaki terbang, lalu mundur beberapa langkah.

Perkelahian itu terlalu mengerikan dan tak kunjung berhenti.

Awalnya, ilmu bela diri Ji Dongming masih bisa membantunya, tapi kemudian kecepatan pukulan Tang Jinyan bertambah dan kekuatannya bertambah, Ji Dongming benar-benar kehilangan kekuatannya.

"Prak!"

"Hei!"

Tang Jinyan mengambil kerah Ji Dongming dan memukul wajahnya! Dengan satu pukulan ke bawah, cairan merah meluap dari sudut mulut Ji Dongming, dan separuh wajahnya bengkak, ini memalukan.

"Wakil Presdien Tang, kamu pandai menyamar!" Ji Dongming menyeka noda darah dan mencibir.

Tang Jinyan mengepalkan tangannya, "Ini memang pantas untuk kamu dapatkan."

Ji Dongming pusing saat dipukul. Setelah gemetar beberapa kali, dia berdiri diam, "Jadi, saat kamu bilang kamu tidak tahu keberadaan nona muda, kamu juga berbohong ? "

Tang Jinyan mengambil jas putih di lantai, "Tidak, aku tidak tahu, kamu mencari orang yang salah."

Setelah berbicara, Tang Jinyan melangkah maju dan turun, meninggalkan beberapa dokter yang ketakutan dengan wajah pucat, dan seluruh wajah Ji Dongming menjadi memar.

Ji Dongming cepat-cepat berpikir, dan melangkah untuk mengejar, "Tang Jinyan, Tuan muda Long sangat mencintainya! Jika ada sesuatu pada nona muda, dia tidak akan segan-segan menghabisimu!"

Tang Jinyan berhenti, dan perlahan mengangkat kepalanya, "Karena dia mencintainya, seharusnya dia melindunginya dari awal, sekarang dia tidak perlu mencarinya karena Luohan pergi dengan kecewa. Tuan Ji, aku tidak ingin memukul siapapun lagi, tolong hargai aku juga. Jangan ganggu hidupku, kamu harus tahu bahwa aku tidak ada hubungannya dengan Nona Chu. "

Beberapa saat kemudian, apa yang dikatakannya begitu jelas, ekspresinya seperti terbuka dan jujur ​.

Ji Dongming menyeka sudut mulutnya, dia kembali ke puncak gunung, memanggil Long Xiao, dan menarik napas dalam-dalam karena cemas. Angin malam bertiup, menyebabkan bekas luka di wajahnya menyengat lagi. Ji Dongming mendongak, mendesah dalam hati, dunia macam apa ini?

Telepon terhubung, dan Long Xiao hampir siap bertanya, "Di mana dia?"

Ji Dongming merasa kesakitan! Dia hampir jatuh dari tas gunung, "Bos, Tang Jinyan sepertinya tidak tahu, apakah dia benar-benar tidak tahu bahwa nona muda pergi?"

Tidak tahu?

Tuan muda Xiao agak tidak puas dengan jawaban ini.