Mister Long, Don't Be Arrogant

Bab 27 Tamparan Di Wajah

Bab 27 Tamparan Di Wajah

Merusak kesenangannya?

Chu Luohan menggerutu dalam hati, kesenangan apa yang dia rusak?

Jadi maksudnya, dia membuat marah Mo Rufei dan wanita itu mengadu, apakah senior keluarga Long mendesaknya?

Jika ini masalahnya, ini benar-benar masalah serius.

Chu Luohan menatap lurus ke depan, kota yang tidak pernah tidur itu diterpa oleh lautan cahaya tak terbatas, terlihat mewah.

"Sepertinya aku sudah melakukan kesalahan yang tidak bisa dimaafkan, Mo Rufei hari ini datang ke rumah sakit mencariku dan kami memang bertengkar, mengenai bagaimana dia menyampaikannya aku tidak tahu, tapi aku, tidak pernah berpikir untuk mencelakainya."

Nadanya tenang seperti gaya Dokter Chu biasanya, ketenangan yang membuat amarahnya muncul.

Jejak amarah yang hampir tak terlihat muncul di wajah Long Xiao, bagaimana dia bisa setenang ini saat membicarakan Mo Rufei?

"Dia ke rumah sakit? Untuk apa?" pria di kursi pengemudi sebelahnya bertanya dingin.

Dan kali ini Chu Luohan terkejut, "Dia ke rumah sakit? Kamu tidak tahu? Ibu hamil memeriksa kandungan, kamu…."

"Kenapa aku harus tahu?"

Nada bicaranya masih tenang seakan apa yang Mo Rufei lakukan tidak ada hubungan dengannya sama sekali, kenapa? Bukannya Long Xiao seharusnya lebih perhatian dengan ibu dari bayinya?

"Mo Rufei mengandung bayi mu, apa kamu tidak peduli? Dia sekarang adalah ibu hamil, mungkin saja mengandung cucu pertama dari keluarga Long, Tuan Xiao sepertinya terlalu tidak peduli dengan bayi sendiri?"

Dia membuka bibir merahnya, dan dengan sikap acuh tak acuh menanyakan apa yang paling dia pedulikan.

Dalam hatinya, ia berharap dia akan menjelaskan posisinya, tapi——

Tanpa disadarinya, tangannya yang memegang kemudi mengencang dan mengerutkan keningnya, wanita sialan! Haruskah dia membuat penghinaan itu begitu jelas?

"Tentu saja aku peduli dengan bayi ku sendiri! Tidak perlu kamu ingatkan!"

Suasana tenang tadi seketika hancur oleh nada dinginnya, Chu Luohan terkejut, dia mencengkram keras sabuk pengamannya.

"Kalau peduli, untuk apa Tuan Xiao membuang-buang waktu untukku? Ketika Mo Rufei melahirkan keturunan keluarga Long, kamu akan menikahi….."

"Chu Luohan!"

Pria itu tiba-tiba berteriak keras, seakan menampar wajah Chu Luohan dengan kuat, lalu mulutnya yang terbuka seketika di tutupnya.

Tuan Xiao marah.

"Kamu tidak memiliki hak untuk mendikte kehidupanku."

Nada bicaranya menjadi lebih dingin.

Ya, dia tidak berhak mendikte, jadi apa maksudnya membawa dia masuk ke mobilnya?

Bayangan mobil melaju di jalan yang terang benderang, suasana di dalam mobil sangat sesak. Chu Luohan hanya bisa melirik ke arah Long Xiao beberapa kali, wajahnya tetap keras dan tidak terlihat emosi apapun.

tidak akan berinisiatif memecahkan keheningan, Chu Luohan hanya ingin secepatnya lari

tidak menyangka Long Xiao memberhentikan mobilnya di depan mal, dia mengerutkan keningnya ketika melihat

kamu membawaku ke

di mata Long Xiao, dan dia melirik wanita di sebelahnya dengan sedikit

yang jatuh di hati Chu Luohan dan Chu Luohan

Long Xiao ingin berbelanja di

memegang kartu gold sudah berada di depan matanya, "Benar apa katamu, aku seharusnya

mata Chu

ini aku akan pergi menemui Ru Fei, dan untuk hadiah yang

mal untuk memanfaatkan dirinya membeli

berubah-ubah dan akhirnya kembali merah seperti biasa, sakit

sangat kuat, hampir saja mematahkan kartu tersebut, seni jarinya memutih karena

pada wajahnya ini pasti sangat

suaranya tetap dingin, "Hadiah untuk ibu dari anakku,

sakit

akhirnya menghembuskan nafas yang tertahan di dadanya, setelah menghembuskannya dia baru menyadari kekuatan yang dia

jawaban

yang mulai menghilang, dia mengerutkan keningnya dan "Brak!" meninju setir

Wanita sialan!

sabar itukah dia untuk mendorongnya keluar? Ingin segera

sekali, aku

Tidakkah kamu ingin membelikan sesuatu untuk

kembali membawa tas belanja, Long Xiao, malam ini aku akan membiarkanmu menjaga wajahmu di depan Mo Rufei, dan aku doakan kalian langgeng

toko yang menjual barang impor, dan entah kenapa dia melangkahkan kakinya masuk

atas rak, Long Xiao mengatakan kalau dia

untuk apa! Dia akan pergi

datang hari ini, kebetulan sekali nona datang, apa perlu

itu keluar tanpa

Sialan!

pintu mal dengan kesusahan,

tersebut di bagasi belakang, "Karena kamu akan

Chu Luohan, terbesit keinginan

"Kamu, bagus sekali!"

mobil hitam itu melaju

ke villa, melepaskan sepatunya dan berjalan di atas karpet dengan kaki

Kesepian yang mencekam.

Luohan naik ke lantai atas untuk tidur, dia perlu berangkat kerja besok

saat berbalik, teringat pasta gigi yang baru dibelinya, setelah memikirkannya, dia membawa

ke kamar mandi lantai satu, pergi

Luohan terbaring di ranjang, ponselnya menunjukkan pukul 10.30 malam, tidak ada

luar dan melihat lampu villa sudah dipadamkan, memarkirkan mobilnya dan berjalan masuk, begitu dia menundukkan kepalanya, dia melihat sepatu Chu Luohan tergeletak tidak rapi di lorong, dan dia mengerutkan keningnya

Xiao meninggalkan kunci

kamar dan dia kembali mengerutkan

Wanita ini, mengunci pintunya

Xiao berdiri memperhatikan pintu itu dengan suasana hati yang

yang membuat Tuan Xiao lebih marah adalah ketika dia

Bình Luận ()

0/255