Mister Long, Don't Be Arrogant

Bab 37 Ternyata Adalah Dia

Bab 37 Ternyata Adalah Dia

"Fei Fei, Chu Luohan yang kamu maksud adalah yang ini?"

Gao Yingzi mengirimkan foto Chu Luohan kepada Mo Rufei, lalu menelepon dan menanyakannya dengan ketidakpastian.

Ketika dia melihat foto Chu Luohan di ponselnya, tangan Mo Rufei mencengkeram tali tas Hermès, matanya memancarkan kebencian yang mengerikan, dan dia menggertakkan giginya, "Ya! Ini wanita jalang itu!"

Gao Yingzi duduk di kursi di kantornya dan mencibir pelan, "Dia ada di bawah tanganku, lebih mudah berurusan dengannya daripada membunuh semut."

Bibir Mo Rufei menunjukkan senyuman sinis, "Kakak Sepupu, kalau begitu aku serahkan padamu, bisa atau tidaknya aku menikah dengan Long Xiao, sebagian besar karena wanita ini, dan bagaimana melakukannya,kakak sepupu, aku yakin kamu lebih pintar dariku."

Gao Yingzi membuka tirai dan melihat sosok kulit putih yang baru saja keluar dari kantornya, "Apa? Kamu baru mengatakan sesuatu yang baik ketika kamu menginginkan sesuatu dariku?"

"Tentu saja tidak, kamu selalu pintar! Aku hanya tidak menyangka bahwa Tuhan akan membantuku seperti ini. Aku hanya tahu kamu kembali dari Amerika Serikat. Aku tidak menyangka akan pergi ke rumah sakit pusat, yang kebetulan adalah departemen kardiologi."

"Kamu bahkan lebih tidak menyangka , aku wakil direktur ini bisa dengan mudah menghancurkannya sampai mati. Oke, ibu hamil perlu istirahat, nanti aku beritahu kalau ada situasi."

"Terima kasih kakak sepupu, ngomong-ngomong, aku membelikanmu tas baru, aku yakin kamu akan menyukainya."

Setelah menutup telepon, mulut Mo Rufei semakin terangkat dengan penuh kemenangan, kuku jari-jarinya bertatahkan kristal, dengan lembut bermain-main dengan tas baru di tangannya dan tersenyum merendahkan.

Chu Luohan, tunggu saja untuk mati!

Berjalan keluar dari kantor wakil direktur, Chu Luo merasa kepalanya berat, menyuruhnya untuk mencari wakil dekan yang baru, dia bahkan tidak tahu apakah wakil dekan baru itu laki-laki atau perempuan, datar atau bulat. Mencarinya dan langsung mengatakan hal besar seperti ini, apakah itu pantas? ?

Untungnya tidak banyak yang harus dia lakukan hari ini, dan tidak ada salahnya mencoba dulu.

Sambil melangkah maju, menekan lift, memperhatikan jumlahnya bertambah satu per satu, dia menarik napas dalam-dalam, berharap wakil dekan dapat diajak berbicara dengan baik.

Ting, lift telah tiba.

Chu Luohan mengambil napas dalam-dalam beberapa kali dan mengatur napasnya. Kantor wakil dekan ada di depannya, dia berdiri di depan pintu dan melirik kedalam, sesosok tinggi berdiri di meja, melihat model jantung.

Mengetuk pintu dengan jarinya, sosok tinggi itu berbalik setelah mendengar suara—

"Mengapa kamu di sini?"

Orang di ruangan itu ternyata adalah Tang Jinyan.

Chu Luohan mengamati kantor wakil dekan, gayanya benar-benar berbeda dari saat wakil dekan Nie masih ada, kantor itu sangat bersih dan rapi sekarang. Ada deretan rak buku ekstra yang berisi buku-buku medis, sebagian besar adalah tentang operasi ekstrakardiak jantung.

Dua model organ dalam diletakkan di atas meja, yang besar dengan seluruh jantung, hati, limpa, perut dan ginjal, dan yang kecil dengan hanya jantung.

Yang dia pegang di tangannya adalah jantung.

Tang Jinyan sedikit tersenyum, "Ada apa?"

Chu Luohan terhadap Tang Jinyan, tidak tahu apakah itu waspada atau terasing, tetapi secara tidak sadar dia menarik jarak sedikit, "Sepertinya wakil dekan tidak ada, aku akan datang lain hari."

Oh?

Dia tertawa, "Untuk apa kamu mencarinya?"

Chu Luohan merasa bahwa tidak perlu berbicara dengannya sedetail itu, dan berkata dengan dingin, "Tidak apa-apa."