Cinta Setelah Menikah

Bab 126 Apakah Boleh Menerimanya

Bab 126 Apakah Boleh Menerimanya

Seusai menyelesaikan pembicaraan, Nindi kembali ke ruang tamu dan menyadari bahwa Kenzie tidak ada di ruang tamu. Lalu Nindi pun bergegas mencari di kamarnya, tapi Kenzie tidak ada di kamarnya.

Aneh, sudah jam segini, Kenzie pergi kemana? Nindi memanggil namanya beberapa kali,tapi tidak mendapat respon apapun. Lalu Nindi pun segera mengambil ponselnya dan menelepon Kenzie.

Dibawah tumpukan baju yang berantakan dibelakang kursi itu, terdengar dering ponsel Kenzie.

Setelah mendengar bunyi ponselnya, Kenzie yang sekujur tubuhnya terasa panas itu, baru mulai tersadar dari mimpinya.

Kenzie mencoba untuk mencari ponselnya dengan menjulurkan tangannya kedalam tumpukan pakaiannya itu.

“Seharusnya tadi aku mengabarinya dulu, pasti Nindi cemas karena dia tidak bisa menemukanku.” pikir Kenzie dalam hati dan sedikit menyesali perbuatannya.

"Jangan diangkat!" Reyhan berkata dengan nada memerintah sambil menghalangi tangan Kenzie.

"Ini telepon...dari...Nindi." Kenzie berkata dengan nada yang bergetar.

Wajah bersih Reyhan mulai memerah, nafasnya juga terdengar semakin berat dan dengan dahi yang dikerutkan itu ia berkata, "Jangan diangkat!".

Nindi semakin ketakutan karena tidak dapat menghubungi Kenzie.

“Sudah selarut ini, Kenzie pasti membawa ponselnya jika keluar, kenapa ia tidak menjawab telepon dariku? Jangan-jangan sesuatu terjadi padanya?”

Nindi pun segera menghubungi Ethan setelah teringat bahwa pada saat makan siang tadi, Ethan merampas ponselnya dan menyimpan nomornya diponsel ini.

Ethan baru selesai mandi. Melihat telepon dari Nindi, Ethan pun tersenyum.

"Ada apa Nindi, apa kamu sudah rindu padaku? Kita kan baru berpisah." Ethan berkata dengan suara angkuh.

"Siapa yang rindu padamu! Jangan bermimpi!" Nindi menjawab dengan nada ketus, "Ethan, coba kamu hubungi Reyhan, lalu tanyakan apakah Kenzie sedang bersamanya!"

Ethan terkejut, "Tadi malam bukannya kita sudah mengantar kalian ke rumah?"

"Iya, Kenzie tadi pulang bersamaku. Tadi aku pergi ke balkon untuk menelepon sebentar dan waktu aku kembali, Kenzie sudah tidak ada!" Nindi berkata dengan nada yang khawatir, "Aku mencoba meneleponnya, tapi tidak di angkat. Aku takut sesuatu terjadi padanya."